Aneh Tapi Benar: Pengucapan Kesamaan dalam Bahasa Spanyol dan Jepang

Jika Anda tahu apa pun tentang sejarah Spanyol dan Jepang, Anda tahu bahwa ada beberapa kesamaan antara budaya dan bahasa mereka. Secara kultural, dan linguistik, Spanyol memiliki pengaruh besar dari Roma kuno serta pemerintahan Moor yang panjang di negara tersebut.

Sebaliknya Jepang memiliki pengaruh yang paling kuat dari Asia, kebanyakan Korea dan Cina. Bentuk tulisan Jepang yang berbeda memiliki akarnya dalam tulisan Cina, meskipun Mandarin Cina dan Jepang secara linguistik benar-benar berbeda.

Bahasa Mandarin Cina adalah contoh yang bagus dari bahasa yang berada dalam kategori terpisah dari Jepang dan Spanyol. Orang Cina menggunakan seperangkat nada yang rumit untuk mengkomunikasikan makna. Contoh yang bagus adalah kata, "ma." Kata itu dapat berarti apa pun dari "ibu" hingga "kuda" bahkan semacam "tanda tanya" di akhir kalimat untuk menunjukkan bahwa Anda mengajukan pertanyaan. Ada 5 cara berbeda (nada) yang dapat Anda gunakan untuk mengucapkan "ma," dan setiap nada akan mengubah arti kata sepenuhnya.

Sebaliknya, Jepang dan Spanyol tidak menggunakan nada rumit untuk mengubah arti kata-kata. Bahasa Jepang dan Spanyol, dengan cara itu, dalam kategori yang terpisah dari bahasa Mandarin dan bahasa-bahasa lainnya seperti Vietnam dan Thailand.

Kami juga dapat memisahkan bahasa Jepang dan Spanyol dari bahasa seperti bahasa Inggris. Ketika seseorang belajar bahasa Inggris sebagai bahasa kedua, mereka sering bergumul dengan aturan pelafalan bahasa Inggris. Bahasa Inggris bukan salah satu bahasa di mana orang dapat dengan mudah memahami pengucapan kata seperti yang tertulis, dan ada aturan rumit untuk saat hal-hal diucapkan dengan cara yang berbeda.

Sebaliknya, Spanyol dan Jepang memiliki aturan pelafalan yang konsisten yang memungkinkan untuk melihat kata-kata tertulis dan tahu cara mengucapkannya. Dalam bahasa Spanyol, setelah Anda mengetahui bunyi alfabet Spanyol dan beberapa aturan pengucapan yang sederhana, Anda cukup siap untuk melihat dan dapat mengucapkan kata-kata Spanyol.

Dalam bahasa Jepang, bunyi bahasa diwakili oleh sejumlah kecil karakter Jepang yang disebut, Kana (Hiragana dan Katakana) yang masing-masing mewakili sebuah suku kata dalam bahasa. Jika Anda menguasai bunyi yang terkait dengan suku kata yang sedikit itu, Anda dapat menyatukan lafal kata Jepang apa pun.

Jadi pada tingkat tinggi, Jepang dan Spanyol berbagi karakteristik bahwa bentuk tertulis mereka dapat digunakan untuk dengan mudah menyampaikan pengucapan kata-kata dengan jelas dan konsisten. Tetapi bahkan saat kami menggali lebih dalam ke dalam pelafalan, kami melihat lebih banyak kemiripan antara dua bahasa itu muncul.

Vokal dalam bahasa Spanyol dan Jepang diucapkan kurang lebih sama. Kata "a" diucapkan sebagai "a" dalam ayah. Di Spanyol contohnya adalah "gracias" (terima kasih) dan dalam bahasa Jepang sebuah contoh adalah "asa" (pagi). Kata "i" diucapkan sebagai "ee" dalam kata bahasa Inggris "meet". Di Spanyol contohnya adalah kata, "mi" (saya) dan Jepang "ichi" (satu). Dalam kedua bahasa, kata "u" diucapkan sebagai "oo" dalam "jarahan". Contohnya adalah "umi" (laut) dan "gustar" (suka) dalam bahasa Jepang dan Spanyol. Huruf "e" diucapkan sebagai "e" di "tempat tidur". Dalam bahasa Jepang itu adalah suara awal "ebi" (udang) dan suara awal "el" (yang) dalam bahasa Spanyol. Akhirnya, "o" diucapkan sebagai "o" dalam "harapan". Di Spanyol contohnya adalah "ocho" (delapan) dan dalam bahasa Jepang "otoko" (pria).

Konsonan dalam bahasa Spanyol dan Jepang juga kurang lebih sama dengan beberapa pengecualian terkenal seperti pengucapan bahasa Spanyol dan Jepang dari "r".

Sebuah kata dalam bahasa Spanyol terdiri dari serangkaian konsonan dan vokal yang dapat kita pisahkan menjadi suku kata. Alfabet Spanyol digunakan untuk mengumpulkan kata-kata seperti "gustar," yang memecah menjadi dua suku kata, "bintang-gu".

Seperti yang disebutkan sebelumnya, pelafalan bahasa Jepang akan memecah hal-hal menjadi bunyi dari suku kata karakter Kana. Setiap karakter Kana akan mewakili satu suara dalam kata dan dapat ditulis seperti itu. Dengan menggunakan salah satu contoh di atas, kita dapat memecah pelafalan Jepang menjadi karakter Kana individual seperti ini, "o-to-ko".

Jadi dalam bahasa Spanyol dan Jepang, kami memiliki sebagian besar konsonan dan vokal pada dasarnya memiliki pengucapan yang sama, seperangkat aturan pengucapan yang konsisten, dan fakta bahwa kedua bahasa itu tidak bersifat tonal. Dengan elemen yang dibagikan ini, kami memiliki bahan-bahan yang kami butuhkan untuk memiliki persimpangan pengucapan antara dua bahasa.

Setidaknya ada satu contoh di mana sebuah kata diucapkan kurang lebih sama dalam bahasa Spanyol dan Jepang. Dalam bahasa Jepang itu adalah bentuk kata kerja, "kaerimasu" (kembali, pulang). Dalam bahasa Spanyol, ini adalah bentuk kata kerja, "callar" (untuk berhenti berbicara atau diam). Dalam kedua bahasa, bunyi awal "ca" dan "ka" adalah sama. Kata kerja hanya harus mengubah bentuk agar mereka terdengar sama.

Dalam bahasa Jepang, kata kerja dari jenis "kaerimasu" berubah menjadi satu bentuk Jepang yang disebut "bentuk" seperti ini, "kaette" (ka-eh-te). Bentuk kata kerja ini digunakan dalam kalimat seperti "Chan-san wa Chuugoku ni kaette imasu" (Tuan Chan telah kembali ke Tiongkok).

Di Spanyol, kata kerja dari jenis "callar," dalam konjugasi imperatif (memberi perintah), menghasilkan kata, "callate" (Shut up). Ini bisa digunakan dalam kalimat seperti, "Callate la boca" (Tutup mulutmu.)

Kedua kata "kaette" dan "callate" pada kenyataannya diucapkan dengan cara yang sangat mirip, karena efek kombinasi "ae" pada "kaette" dan cara beberapa dialek Spanyol mengucapkan "ll".

Dengan analisis yang lebih ketat, kemiripan mulai memecah, tetapi tujuannya bukan untuk membuktikan bahwa bahasa Spanyol dan Jepang sama-sama memiliki pelafalan yang sama, tetapi hanya ada sejumlah kesamaan yang mengejutkan berdasarkan pada jarak linguistik antara kedua bahasa tersebut.

Bahkan mungkin ada contoh lain yang lebih baik dari ini. Jika pembaca mengetahui contoh lain seperti itu di mana kata-kata Jepang dan Spanyol memiliki pengucapan kata-kata yang sama atau sangat mirip, jangan ragu untuk menghubungi saya di daftar situs web saya di bagian akhir artikel ini.

Kesimpulannya, memang aneh tetapi benar bahwa bahasa Jepang dan Spanyol dapat menemukan persamaan terlepas dari akar linguistik mereka di sisi berlawanan dari planet ini.

Aneh tetapi benar bahwa bahasa Jepang dan Spanyol dapat menemukan kesamaan pengucapan meskipun memiliki sejarah bahasa yang sama sekali berbeda. Cari tahu mengapa ini terjadi dan lihat contohnya.

Bagaimana Dan Kapan Menggunakan Por, Para, dan Porque dalam Bahasa Spanyol

Beberapa siswa pemula (dan lanjutan) biasanya memiliki beberapa masalah ketika mereka harus menggunakan POR, PARA atau PORQUE dan itu bisa menjadi salah satu topik yang paling membuat frustrasi untuk dipelajari di seluruh Spanyol. Dalam pelajaran ini kita akan meninjau beberapa aturan untuk mengenali kapan kita harus menggunakan satu atau yang lain.

Kami menggunakan POR ketika kami ingin berbicara tentang alasan di balik sesuatu. Dalam hal ini Anda harus menggunakan kata benda setelah POR.

POR + Noun: "Me gusta Buenos Aires por el clima." (Saya suka Buenos Aires karena cuaca.)

"Como pollo por las proteĆ­nas que tiene." (Saya makan ayam karena memiliki protein.)

Di Spanyol, Anda harus menggunakan PARA ketika Anda berbicara tentang tujuan suatu tindakan atau tujuan suatu objek. Dalam hal ini Anda akan menggunakan kata kerja dalam bentuk infinitif. PARA + Infinitive Verb: "Ahorro dinero para viajar a otro pais". (Saya menghemat uang untuk bepergian ke negara lain.) / "El lapiz sirve para escribir." (Pensil digunakan untuk menulis.).

Akhirnya, kami menggunakan Porque ketika Anda berbicara tentang alasan sesuatu, tetapi alih-alih hanya menggunakan infinitif dari kata kerja, kami menggunakan konjugasi kata kerja.

PORQUE + Conjugated Verb: "Voy comprarme ropa nueva porque quiero estar elegante esta noche".

(Saya akan membeli pakaian baru karena saya ingin menjadi elegan malam ini.)

Jadi, ketika seseorang bertanya kepada Anda: "Por que estudias espanol?"

(Mengapa Anda belajar bahasa Spanyol?), Anda dapat menjawab dengan berbagai cara:

Por mi trabajo. (Karena pekerjaan saya.)

Por el crecimiento del mercado latino. (Karena pertumbuhan pasar Latin.)

Para poder comunicarme con personas que hablan espanol. (Untuk dapat berkomunikasi dengan orang-orang yang berbicara bahasa Spanyol.)

Para viajar por Sudamerica. (Untuk berkeliling Amerika Selatan.)

Porque me gusta. (Karena aku menyukainya.)

Porque quiero conseguir un trabajo mejor. (Karena saya ingin mencari pekerjaan yang lebih baik.)

Pelajaran kecil ini tidak mencakup semua aspek tentang kapan menggunakan POR, PARA, dan PORQUE, tetapi ini akan memberi Anda awal yang baik untuk memahami beberapa perbedaan penting ketika digunakan. Waspadai lebih banyak pelajaran tentang POR, PARA Y PORQUE di masa depan.

Saya akan mengakhiri pelajaran ini dengan menyebutkan beberapa alat belajar bahasa Spanyol yang dapat Anda gunakan untuk menambah pengetahuan Anda tentang topik ini. Praktik Membuat Buku Sempurna adalah yang terbaik untuk belajar bahasa Spanyol. Saat ini ada sekitar selusin buku dalam seri Practice Make Perfect, yang mencakup berbagai topik mulai dari kosakata hingga tata bahasa. Satu lagi yang saya rekomendasikan untuk murid-murid saya adalah kursus audio Belajar Bahasa Spanyol Suka Gila yang mengajarkan bahasa Spanyol informal atau familiar, tetapi bukan bahasa gaul.

Penggambaran Perang dan Perempuan dalam Senjata dan Manusia di Bernard Shaw

George Bernard Shaw's Arms and the Man adalah sebuah drama yang berputar di sekitar Perang antara orang-orang Serbia dan orang-orang Bulgaria. Ceritanya menggambarkan Bluntschili, seorang tentara bayaran untuk orang-orang Serbia yang diselamatkan oleh Raina sang protagonis. Raina milik keluarga Petkoff terkemuka juga jatuh cinta dengan Kapten Sergius yang mampu mengamankan kemenangan besar bagi orang-orang Serbia di Silivinitza. Sisa drama berlangsung di rumah keluarga Petkoff. Bluntschili kembali ke rumah dan mengembalikan mantel milik ayah Raina. Di dalamnya ada potret Raina dan tulisan tertulis: 'To my Chocolate Cream Soldier'. Ketika ayah Raina menuntut mantel itu, dia bisa dengan sopan menghindar dan menghapus prasasti itu.

Perang digambarkan sebagai antic semi-komik oleh Shaw. Baik sisi komik maupun sisi tragis perang digambarkan dengan nada asli. Kamar Raina diserang oleh tentara bayaran Serbia Blutnschili. Dia ditutupi lumpur dan darah dan melarikan diri dari orang-orang Bulgaria. Raina kasihan padanya dan melindunginya meskipun dia adalah seorang Bulgaria. Ketika tentara Bulgaria memasuki kamarnya, dia dengan cemerlang menyembunyikannya di balik tirai. Raina menjadi pasifis.

Sebagai tentara bayaran Bluntschili digambarkan secara lucu. Pistolnya tidak memiliki peluru dan seperti anak sekolah kecil dia membawa cokelat bersamanya. Ketika Raina memberinya cokelat untuk dimakan, dia akan mengosongkan karton dengan menggosoknya dengan tangannya dan menyelesaikan semuanya. Raina menjadi penuh kasih sayang padanya dan memberinya label sebagai: 'Prajurit Cokelat Krim'. Bluntschili adalah arketipe anak yang paling tidak peduli dengan keseriusan perang. Ketika hidupnya dalam bahaya, dia mengambil perlindungan di kamar Raina. Melalui Bluntschili kita jadi memahami bahwa perang adalah komedi tragis, suatu laknat, gunung berapi yang melukai pikiran dan tubuh orang. Bluntschili tidak peduli dengan pihak mana yang memenangkan perang. Dia tidak cukup berani untuk melawan dan mencoba menyelamatkan kulitnya sendiri. Melalui Raina, kita dapat memahami bahwa bahkan dalam pertempuran musuh dapat menjadi teman, kualitas yang merupakan naluri manusia dasar untuk menjadi baik secara eksistensial. Raina adalah nabi non-kekerasan meskipun kecenderungan romantisnya menyatu dengan laki-laki yang berperang dan pemberani, berani dan berani.

Sergius calon suami Raina dicirikan sebagai prajurit pemberani. Dia dengan mengesampingkan perintah atasannya membuat muatan kavaleri yang berani dan memenangkan pertempuran untuk orang-orang Bulgaria di Silivinitza. Sergius digambarkan sebagai manusia dengan perang seperti kualitas. Raina dan Catherine ibunya bersukacita atas kemenangan Bulgaria dan mereka merasa bangga bahwa akan menjadi menantu dan suami berhasil menggagalkan musuh. Aspek perang yang serius diberikan ruang untuk berpikir melalui karakter ini.

Dua tipe kepribadian yang berbeda yang terlibat dalam perang menunjukkan ambivalensi dalam penggambaran Shaw. Orang-orang dengan sifat alami mereka adalah damai dan perang adalah satirized sebagai petualangan komik melalui karakter Bluntschili. Di sisi lain keseriusan Perang diberikan curhat melalui jiwa Sergius. Tidak ada yang perlu dikagumi tentang perang kecuali itu membawa kehancuran pada kehidupan dan properti. Shaw menjadi rasul anti-kekerasan dan mempertanyakan integritas negara-negara untuk menikmati kekerasan dan kekejaman.

Raina sang protagonis drama itu dipelihara di dongeng romantis Pushkin dan opera. Dia penuh dengan romansa dan ada kontradiksi dalam karakternya ketika di satu sisi dia menganggap perang sebagai tontonan untuk mengalahkan musuh dan bertarung dengan berani dan di sisi lain dia tidak memiliki keraguan dalam mencoba untuk melindungi musuhnya sendiri. Dia murah hati dan penuh belas kasihan terhadap musuhnya. Dia melakukan ini dengan mengambil risiko besar terhadap reputasinya. Dia adalah arketipe dari seorang welas asih lainnya, seorang feminis yang bertindak sebagai pemberontak dari budaya tandingan. Ketika dia mengetahui bahwa Sergius, calonnya telah memenangkan perang, dia bertanya-tanya apakah dia akan lebih memenuhi syarat. Dia mengidealisasikan Sergius sebagai pahlawan romantis. Penulis dalam Raina telah menciptakan karakter luar biasa yang mencakup idealisme feminisme modern. Dia juga mengembangkan ketertarikan romantis terhadap Bluntschili yang dia alamat sebagai 'my chocolate cream soldier'. Belakangan di dalam drama kami menyadari bahwa dia melanjutkan untuk menikahi Blutnchili.

Catherine ibu Raina digambarkan sebagai istri rumah aristokrat dengan semua fondasi bersalin tradisional. Dia tidak memiliki pendapat sendiri dan pergi bersama dengan putrinya dan ayah Petkoff. Catherine dapat dianggap sebagai ibu tipikal yang mengelola rumah tangga dan yang merasa bangga bahwa menantu laki-lakinya telah mendapatkan kemenangan yang gemilang. Kaum feminis akan berpendapat bahwa karakternya sudah usang dan anti-feminis. Marxis akan berpendapat bahwa karakternya adalah stereotip kesadaran kaum borjuis. Dia adalah karakter yang tunduk pada cita-cita maskulin, keinginan dan naksir.

Louka si pembantu rumah tangga adalah seorang feminis yang gigih. Ketika dia melihat pistol di kamar Raina, dia merahasiakannya. Tapi kemudian mengungkapkannya kepada Sergius. Ketika Sergius mencoba menggoda, dia protes dengan keras. Dia memiliki pendapat sendiri. Kesadaran kelas bekerja dalam pikirannya untuk trauma dan dia merasa bahwa dia termasuk orang yang bermartabat dan aristokratis. Dalam istilah Marx: ide aristokrasi dan kesadaran kelas harus didekonstruksi sebagai gejala patologis.